Selamat Datang Di Website cakapriau.com

Dilantik Gubri Jadi Kadisdik, Kamsol Siapkan Jurus Jitu Benahi Sektor Pendidikan Riau

Jumat, 17 Desember 2021

PEKANBARU (CakapRiau.com) – Kepala Dinas Pendidikan Riau, Kamsol, usai dilantik Gubernur Riau, Jumat (17/12/2021) mengatakan, bahwa ia telah menyusun sejumlah program untuk meningkatkan pendidikan di Riau. Mulai dari progam terkait tenaga pendidik, infrastruktur sekolah, sampai menurunkan angka putus sekolah. 

“Yang paling penting kita kerjakan masalah gaji guru honor. Ini sesuai dengan arahan pak gubernur. Sementara, kita harus mendata sesuai dengan data awal yang kita punya untuk memperbaikinya, kita mencari solusi bagaimana menperbaikinya,” kata Kamsol.

“Langkah strategis lainnya dalam rangka meningkatkan infrastruktur pendidikan, banyak sekolah-sekolah lama dan juga pemerataan guru yang tidak seimbang. Yang penting bagaimana kualitasnya meningkat,” tambahnya.

Untuk infrastruktur sekolah, kata Kamsol, di Provinsi Riau terutama di kabupaten kota, masih kekurang ruang belajar. Sehingga perlu dilakukan penambahan sekolah, dan ruang kelas, agar bisa menampung siswa yang lulus SMP. Sejauh ini jumlah siswa yang lulus SMP tidak seimbang dengan ruang kelas yang diterima. 

“Pemeraataan pembangunan ruang kelas baru, sekolah baru memang digesa. Karena apa sebabnya ada lebih kurang 20 ribu setiap tahun angka dari SMP ke SMA yang tidak bisa ditampung karena kekurangan lokal. Dan setiap daerah berbeda jumlah siswanya,” jelasnya.

Untuk persoalan angka putus sekolah masih terjadi sejak lama. Ada beberapa cara untuk mengurangi angka putus sekolah, walaupun saat ini sudah mulai berkurang. Tapi perlu dilakukan program lain dalam meningkatkan pendidikan di daerah. 

“Sekarang alhamdulillah mulai berkurang, memang paket pendidikan non formal anak-anak putus sekolah kewenangn kabupaten kota, tapi bisa kita bantu dengan menyiapkan bantuan keuangan, atau menyiapkan bantuan guru kepada mereka. Kita harapkan setiap desa membangun Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), itukan sekolah non formal, kita minta pemerintah pusat membantu,” ungkapnya. 

Banner-Top

Baca Juga

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Whatsapp